Sepakbola Coaching Anak Sendiri

Setiap orang tua di beberapa titik akan berakhir mempertanyakan sifat keterlibatan mereka dalam ko-kurikuler atau ekstrakurikuler kegiatan anak. Kami ingin membantu dan berpengaruh; dan sementara kita memahami bahwa ada batas-batas, garis tidak selalu terang dan jelas.

Bagi agen bola sbobet orang tua yang anak-anaknya terlibat dalam olahraga, waktu akan datang ketika Anda akan bertanya pada diri sendiri: “? Harus saya melatih anak saya / putri sendiri”

Ini bukan pertanyaan yang bisa dianggap enteng. Sebagai orang tua, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan di luar pengetahuan Anda tentang olahraga – lebih banyak pertanyaan untuk bertanya pada diri sendiri dan anak Anda sebelum membuat keputusan untuk pelatih, atau tidak untuk pelatih.

pertanyaan pertama diminta harus selalu: “Apakah anak saya menginginkan saya melatih?” Jika jawaban untuk pertanyaan itu adalah tegas “tidak”, maka Anda mungkin harus tidak menganggap itu lebih lanjut. Anda dapat selalu hanya terus melakukan pembinaan orangtua Anda sendiri di rumah antara praktek dan permainan, jika itu yang Anda sudah lakukan.

anak-anak muda pada umumnya OK dengan ibu atau ayah memainkan peran pelatih tim / kapten, tapi anak-anak yang lebih tua cenderung memiliki lebih banyak masalah dengan itu. Pada usia tertentu, biasanya sekitar 13 atau 14 tahun, orang tua menjadi memalukan untuk remaja mereka, dan mereka ingin melakukan sesedikit mungkin di depan umum dengan orang tua mereka. Anda harus menghormati ini, karena ini adalah bagian dari proses pendewasaan.

Jika Anda diminta untuk pelatih dari kebutuhan, Anda dapat menawarkan untuk melatih tim lain. Ini akan memuaskan kedua kebutuhan liga untuk pelatih, dan kebutuhan anak Anda untuk seseorang yang berbeda dari orang tua sebagai pelatih timnya.

Kedua, tanyakan pada diri sendiri, Apakah Anda memenuhi syarat? Pada usia 6-10, pengetahuan dasar keterampilan dan strategi yang cukup untuk pelatih olahraga yang paling. anak-anak yang lebih tua akan membutuhkan pelatih yang lebih berpengalaman dalam keahlian dan strategi olahraga.

Selain pengetahuan Anda tentang permainan, ada kualitas lain yang pelatih yang baik akan memiliki:

* Kesabaran dengan anak Anda sendiri serta orang lain
* Komunikasi yang baik – itu tidak cukup untuk menjadi pemain yang baik diri sendiri; Anda harus mampu untuk memberikan keterampilan dan kebijaksanaan tersebut kepada orang-orang yang Anda pembinaan.

Sangat penting untuk menarik garis yang jelas antara peran Anda dan menjaga mereka terpisah! Ayah tidak Coach, dan Pelatih tidak ayah. Ketika Anda berada di lapangan, Anda tidak Dad. Dan ketika Anda di rumah, Anda tidak Coach.

Tentu saja Anda akan berbicara tentang permainan di rumah setelah latihan, tapi berhati-hati tentang apa yang akan dibahas. Berbicara strategi adalah satu hal; tapi mengganggu satu sama lain karena perbedaan pendapat jelas ide yang buruk.

Ini penting bahwa Anda memperlakukan anak Anda persis sama seperti Anda memperlakukan setiap pemain lain di tim. Jangan lebih lunak, tetapi juga jangan kasar. Jangan tunggal anak Anda keluar untuk setiap instruksi tambahan, baik karena ia lebih baik atau karena ia lebih buruk dari pemain lain. Anda harus menyediakan pengalaman mengajar yang positif dan produktif bagi semua pemain.

Dan terakhir, jangan pelatih anak Anda sendiri untuk lebih dari beberapa tahun. Anak perlu belajar gaya kepemimpinan lainnya dan pengalaman memiliki orang lain sebagai bos mereka. Ada waktu ketika Anda harus mengakui bahwa orang lain harus melatih anak Anda.